Bio-bio

Kaba baraliah, inyo lai sungguah baraliah sinan juo dikaji, tantang bio-bio. Nan dikatokan bio-bio nak, bagagang mamanjek samak, biaso tumbuah di baluka roman saujuik kacang paga. Buahnyo baduyun-duyun, kulik bakilek kuniang hamek haluih babulu anak kuciang, itulah miang sabananyo.

Mako salain banamo bio-bio kacang miang namonyo juo jarang lah urang nan tak tau. Dek inyo bagagang panjang, bio-bio manjala tanah, supayo tagak bak urang pulo tapaso malilik batang bagantuang ka rantiang kayu. Banyak kacang pakaro kacang, kacang miang paliang manggata. Gata dek miang bio-bio taseso sabatang tubuah, jantuang lah mintak gawiak pulo. Ba’a bana sakik padiahnyo nak sulik lah Ayah mangatokan, antah kok urang nan marasai.

Sumpah, kutuak, caci-makian, upek caraco, caruik pungkang, dibanci salamo hiduik. Jangankan ka mandakek, mandanga namo sajo lah jajok. Kok kunun maliek ka pamenan. Jo api mamunahkannyo nak tunggua dikikih dilantiangkan, baitu doso kacang miang.

Nyampang kok kito manusia mamakai sifaik bio-bio, sakampuang kanai miangnyo manggata turun-tamurun. Jauahkan laku nan baitu nak, buliah salamaik hiduik awak. Cubo wa’ang bayangkan, ulah dek asuang jo pitanah, gunjiang kian kincah kamari, bisa mararak kasiah sayang, urang balaki di sibaknyo. Tibo didagang panggaleh lah abih di timpo kabakaran, tansano api nan mamakan tingga juo puntuang baronyo. Tagah dek bingik dangki urang toke manjadi anak buah. Santano kantua ditimponyo direktur masuak pinjaro, manajer dipecat tagak, sekretaris tabaok rendong. Untuak itu Ayah ingekkan, hati-hati dalam bagaua, banyak batamu bio-bio nak ulek bulu namonyo juo. Karenah bak cando jujur muluik manih baso katuju, awak talen parlente pulo panampilan pun mayakinkan. Ado kalonyo potongan dukun paham rasio dalam batin pandai manakok hati urang. Kadang-kadang bantuak ulama, hadisnyo balapiah-lapiah, ayatnyo bak ilia-ilia, iko dalia iko ma’ana. Ado juo rupo sarjana tau jo pasal undang-undang hukum pidana jo perdata. Geleknyo baragam, kicuah jo kecoh nan nyato inyo manyerak miang cundang kabaji nan nyo agiah. Pura-pua ibo, kasihan katonyo ingin nak manolong barisuak urang batagak gaua gawik gapai sapanjang jalan baliau mangakeh di subaliak.

Ma adoh iyo urang macam itu nak, adoh sifaik nan ka dipakai, yaitu manjauah. Ibaraik marambah bio-bio kok hanyo dioyak dari bawah atau diruntun diratehi alamaik miangnyo batebaran badan ang juo nan kagata. Kalau ka tangguang-tangguang masuak sakadar badebat manumpalak eloklah manyisiah sajo. Sabab dek aluih makan jarumnyo, rumik mancari jajak masuak. Indak batali ka diri atau tampuaknyo ka dijinjiang salain dandam parang batin batinju kasudahannyo. Basuo bak pantun-pantun urang,

jam gadang di Bukittinggi talatak di Pasa Ateh,

tukang palindih daulunyo.

Haluih karajo urang kini mangarang bungo jo karateh

dek kumbang basosok juo.

 

Nak duo pantun sairiang,

babuah rambai di puguak,

bungo disasok barau-barau,

ulah parangai kayu bungkuak,

caia malaleh kuduak kabau.

 

Pahamkan bana tu nak kanduang, jago diri ang kanai miang, apolai manjadi miang, samo tak elok kaduonyo.

 

Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan dari prasangka, sesungguhnya sebagian prasangka itu adalah dosa dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain dan janganlah sebahagian kamu menggunjing sebahagian yang lain. Sukakah salah seorang di antara kamu memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima tobat lagi Maha Penyayang. (49;12)

 

Ingatlah, sesungguhnya kepunyaan Allah semua yang ada di langit dan semua yang ada di bumi. Dan orang-orang yang menyeru sekutu-sekutu selain Allah, tidaklah mengikuti (suatu keyakinan). Mereka tidak mengikuti kecuali prasangka belaka, dan mereka hanyalah menduga-duga.

(10;66)

 

Dan yang demikian itu adalah prasangkamu yang telah kamu sangka terhadap Tuhanmu, prasangka itu telah membinasakan kamu, maka jadilah kamu termasuk orang-orang yang merugi.

(41:23)

 

dan supaya Dia mengazab orang-orang munafik laki-laki dan perempuan dan orang-orang musyrik laki-laki dan perempuan yang mereka itu berprasangka buruk terhadap Allah. Mereka akan mendapat giliran (kebinasaan) yang amat buruk dan Allah memurkai dan mengutuk mereka serta menyediakan bagi mereka neraka Jahanam. Dan (neraka Jahanam) itulah sejahat-jahat tempat kembali.

(48;6)

 

salam teriring doa
K Suheimi

Ethical Tourism


Noersal Samad membuat dokumen.
Ethical Tourism

Much of the burden of making ecotourism successful rests with those of us who practice it. Many of the ecotourism evils described above can be avoided if we practice ethical tourism. For further discussion , visit tourism ethics and tour codes.

Here are some further suggestions:

Ecotourism should impact local communities in a positive manner. Travelers should utilize tour companies who hire local guides, cooks, and boatmen.Communities near natural areas should benefit by being able to sell, or trade, handicrafts and other goods. Tourists should not engage in behaviors (unreciprocated giving of money or candy for example) which encourage residents to petition for handouts.
Ecotourists should be sensitive to local cultures. Part of the focus of ecotravel is learning about other people and how they conduct their daily lives. Complaining about living conditions and showing disdain for, or disinterest in, the local culture are unacceptable.
Ecotourists should not buy souvenirs such as non-sustainable wildlife products or archeological artifacts.

Ecotourism should enhance conservation efforts and increase concern for the tropical rainforest area visited. As a result of rainforest travel, tourists should be helped to find ways to voice their endorsement of tropical rainforest conservation. These might include writing letters of support, contributing money, volunteering to work in a park or reserve, or developing some other form of concerned, creative activism.

Source: http://www.accessexcellence.org/LC/TL/sly/ethictour.php

Ecoturism, By Noersal Samad


“Ecotourism is a useful tool in tropical rainforest conservation. First, population and economic pressures will force local peoples to utilize the rainforest. If this utilization does not come in the form of hosting visiting ecotourists, the only other alternatives may be logging, farming, or ranching. Certainly, these practices are not conducive to maintaining the forests. Second, to conserve a thing we must love it, to love we must understand, and to understand we must be taught. E.O. Wilson states that, “the better an ecosystem is known, the less likely it will be destroyed”, thus the importance of ecotourism.”

Read More … ==>http://www.accessexcellence.org/LC/TL/sly/outline2.php

[RN] MANDAT HATTA KEPADA SYAFRUDDIN PRAWIRANEGARA: Memaknai PDRI


Menyambut hari PDRI, berikut tulisan/artikel berseri yang telah digabungkan yang dimuat Harian Haluan beberapa hari lalu.

OLEH : TASRIF
Guru Sejarah Kebudayaan Islam di MTsN Model Padusunan Kota Pariaman.

BANGSA yang kuat adalah bangsa yang mengetahui dan memahami sejarahnya. Dalam bahasa Soekarno, jas merah, jangan sekali-kali melupakan sejarah. Sejarah bangsa Indonesia sangat panjang terutama sekali di saat bangsa Indonesia berusaha merebut sekaligus mempertahankan kemerdekaannya yang diproklamirkan pada tanggal 17 Agustus 1945.

Begitu banyak tetesan darah yang dikorbankan demi merebut Indonesia yang merdeka, yang bebas dari penjajahan. Namun, sangat disayangkan generasi kita saat ini banyak yang melupakan sejarah perjuangan bangsa, khususnya disaat Belanda melakukan agresi militer yang ingin menguasai kembali wilayah Indonesia pada tanggal 21 Juli 1947. Sampaisampai tokoh founding father bangsa, Soekarno dan Hatta, ditangkap dan diasingkan, sehingga Belanda mengatakan kepada dunia bahwasanya Indonesia sudah hancur karena tidak ada pemimpinnya.

Ternyata tidak, berdirinya Pemerintahan Darurat Republik Indonesia (PDRI) di Bukittinggi oleh Syafruddin Prawiranegara menandakan Indonesia masih ada. Mengapa generasi kita tidak memahami akan PDRI sebagai pejuang bangsa yang tanpa pamrih menjaga keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia?

PDRI dalam bingkai NKRI

Kemerdekaan Indonesia diproklamasikan pada tanggal 17 Agustus 1945 yang dibacakan oleh Soekarno dan Hatta. Sejak saat itu bangsa Indonesia telah menjadi bangsa yang merdeka. Meskipun Indonesia sudah diproklamasikan, masih banyak masalah yang belum selesai dan harus dihadapi.

 

Pada tanggal 18 Agustus, PPKI bersidang kembali. Dalam persidangan tersebut ditetapkan dan disepakati beberapa hal yaitu UUD Negara yang dinamakan UUD 45, bentuk negara yaitu republik dan presiden serta wakil presiden, Ir. Soekarno dan Muhammad Hatta.

Disisi lain, Jepang tidak mau mengakui kemerdekaan Indonesia. Sedangkan Belanda sangat berkeinginan kuat untuk kembali menjajah Indonesia. Rakyat mulai bertindak. Mereka melucuti tentara Jepang sehingga dibeberapa tempat terjadi pertempuran.

Tentara Inggris juga sudah mulai memasuki beberapa kota di Indonesia. Mereka datang atas nama tentara sekutu. Di dalamnya juga ikut serta tentara Belanda. Mereka mengatakan mengakui kemerdekaan Indonesia dan tidak mau mencampuri urusan bangsa Indonesia. Tetapi dengan pihak Belanda, Inggris ternyata juga berjanji untuk membantu mereka dalam menguasai kembali Indonesia.

Setiap kota dan daerah yang mereka kuasai, mereka serahkan kepada Belanda. Agar posisi Belanda di daerah-daerah tersebut terjamin maka Inggris mendesak Indonesia untuk berunding dengan Belanda. Tetapi Belanda memanfaatkan waktu perundingan tersebut untuk mendatangkan tentaranya sebanyak-banyaknya ke Indonesia. Sikap Inggris ini diketahui oleh rakyat Indonesia. Akibatnya terjadilah pertempuran sengit antara Indonesia melawan sekutu. Pertempuran yang paling heroik terjadi di Surabaya pada tanggal 10 November 1945 yang kemudian diperingati sebagai Hari Pahlawan.

Untuk menyelesaikan konflik yang berlarut-larut, diadakanlah perundingan antara Indonesia dengan Belanda, tetapi selalu mengalami kegagalan. Pada November 1946 misalnya diadakan perundingan Linggarjati, Kuningan Jawa Barat. Dalam perundingan itu berhasil dibuat beberapa kesepakatan seperti Belanda mengakui kedaulatan Indonesia di Jawa, Madura dan Sumatera (Amrin Imran, 1991: 72-73).

Perjanjian itu harus diisahkan oleh masing-masing pemerintah. Bagi pemerintah Indonesia, hal ini harus disetujui dulu oleh KNIP (DPR sekarang). Tetapi ketika masalah ini dibahas di KNIP bulan Februari 1947, terjadilah perbedaan tajam. Partai Masyumi dan PNI menyatakan menolak karena perjanjian tersebut jelas-jelas merugikan Indonesia. Melihat kedua partai tersebut memiliki anggota yang cukup banyak di KNIP, dan kalau kedua partai besar itu menghambat rencana tersebut maka perjanjian yang dibuat akan menjadi berantakan. Hatta lalu berusaha meyakinkan anggota sidang, tetapi mendapat penolakan yang cukup keras dari anggota kedua partai.

Akhirnya Hatta berkata “… Kalau saudara-saudara tetap menolak, maka saya dan Soekarno akan mengundurkan diri sebagi wakil presiden dan presiden. Saudara-saudara saya persilahkan memilih presiden dan wakil presiden yang baru (Amrin Imran, 1991: 73 ) Melihat sikap keras dari Hatta tersebut, anggota KNIP mengalah. Perjanjian Linggarjati ditandatangai pada 25 Maret 1947. Sayangnya perjanjian itu tidak berumur panjang karena Belanda melanggarnya. Belanda meminta supaya tentara mereka diperbolehkan menjaga keamanan di wilayah RI. Hal itu tentu saja tidak bisa diterima oleh pemerintah RI karena merendahkan martabat dan mengurangi kedaulatan RI. Disamping itu yang menyinggung hati dan perasaan bangsa Indonesia adalah tindakan pemerintah Belanda mendirikan pula beberapa negara di daerah yang dikuasainya.

Negara-negara itu disebut negara federal dan berada di bawah kekuasaan Belanda. Pada Juli 1947, Hatta berkunjung ke Sumatera. Di sana dia menjelaskan kepada rakyat tentang situasi Negara dalam keadaan bahaya karena Belanda sudah siap hendak menyerang. Untuk itu Hatta meminta rakyat agar bersatu. Dan kepada para pejabat pemerintah dan militer, Hatta memberikan pengarahan tentang hal-hal apa saja yang harus diperhatikan dan dilakukan.

Tatkala Hatta berada di Bukittinggi, dia mendapat telegram dari Soekarno. Soekarno meminta Hatta untuk pergi ke India bertemu dengan Jawaharlal Nehru guna meminta bantuan senjata. Untuk kelancaran misinya tersebut, Soekarno telah mempersiapkan segala sesuatunya. Kepergian Hatta menurut Soekarno harus dirahasiakan.

Karena kalau diketahui oleh Belanda, maka tentu akan berbahaya. Sehingga dalam paspor yang disiapkan Soekarno, nama Hatta diganti dengan Abdullah. Jabatannya adalah co-pilot. Di India, Hatta berunding dengan Jawaharlal Nehru. Dia juga bertemu dengan Mahatma Gandhi. Tetapi Gandhi tidak tahu bahwa orang yang menemuinya itu adalah Hatta karena memang kedatangannya dirahasiakan. Nehru mengatakan India tidak dapat memberikan bantuan senjata karena India masih di bawah kendali Inggris. Tetapi Nehru berjanji untuk memberi dukungan politik dan membela perjuangan bangsa Indonesia di forum internasional.

Tidak lama setelah Hatta tiba di Tanah Air, Belanda melakukan agresi pada tanggal 21 Juli 1947 (Amrin Imran, 1991: 74).
Ketika itu Hatta sedang berada dalam perjalanan dari Bukittinggi ke Pematang Siantar. Ia baru mengetahui serangan Belanda tersebut ketika berada di Sibolga melalui radio. Tentara Belanda dengan peralatannya yang lebih lengkap mampu menerobos pertahanan pasukan RI di Medan. Pada tanggal 27 Juli 1947 tentara Belanda telah sampai di Tebing Tinggi. Kemudian mereka bergerak ke Pematang Siantar.

Belanda juga memantau gerak para pejuang dari udara. Mobil iring-iringan rombongan Hatta ditembak. Hatta dan rombongan mengambil jalan memutar dan kembali ke Bukittinggi. Mereka baru sampai di kota tersebut pada tanggal 29 Juli 1947. Dari kota itulah Hatta memimpin perjuangan untuk seluruh Sumatera. Ia kembali ke Yogya setelah perjanjian Renville tercapai.
Perjanjian Renville sangat merugikan pihak Indonesia. Daerah Indonesia semakin menyempit. Tentara-tentara Indonesia bahkan harus ditarik ke daerah-daerah tertentu.
Karena itu, Masyumi dan PNI tidak setuju dengan perjanjian tersebut. Mereka menarik dukungannya terhadap pemerintah sehingga akhirnya kabinet yang dipimpin waktu itu Amir Syarifuddin jatuh. Untuk mengatasi kemelut pemerintahan, Soekarno segera menunjuk Hatta sebagai formatur dan tentu sebagai perdana menteri (Deliar Noer, 1991: 310).

Hatta ingin membentuk kabinet yang didukung oleh semua golongan, tetapi keinginan tersebut tidak mencapai hasil karena Partai Komunis sangat ngotot untuk menduduki kursi Menteri Pertahanan dan Menteri Dalam Negeri. Hatta tidak dapat menerima permintaan tersebut karena kedua posisi tersebut sangat strategis. Pada tanggal 29 Januari 1948, Hatta mengumumkan anggota kabinetnya. Kabinet tersebut tidak melibatkan seorangpun dari Partai Komunis. Hal ini membuat Amir Syarifuddin dan kawan-kawannya marah, sehingga mereka membentuk sebuah front yang disebut Front Demokrasi Rakyat (FDR) yang organisasinya berhaluan komunis.

Orang komunis tidak suka dengan Hatta. Mereka berusaha untuk menjatuhkan kabinetnya yang mereka anggap sebagai kabinet Masyumi. Bahkan pada tanggal 18 September 1948, di bawah pimpinan Muso, mereka memproklamirkan pemerintahan tandingan di Madiun (Deliar Noer, 1991: 330). Hal ini tentu tidak bisa dibiarkan oleh pemerintah pusat, sehingga gerakan ini ditumpas. Muso dan Amir Syarifuddin tewas dalam pertempuran tersebut.
Hatta sebagai perdana menteri yang merangkap menteri pertahanan melakukan reorganisasi di angkatan perang. Menurut Anwar Abbas (2008: 121-123) ada beberapa hal yang dilakukan oleh Hatta. Pertama: mengurangi jumlah tentara yang ada karena saat itu jumlahnya sudah melebihi dari kebutuhan sehingga  menimbulkan beban yang berat bagi negara. Untuk itu jalan keluarnya sebagian dari mereka harus diberhentikan. Tetapi mereka diberi pekerjaan, misalnya di pabrik-pabrik, perkebunan dan sebagainya.

Kedua, mengurangi pengaruh komunis dalam angkatan perang. Bahkan tidak hanya itu, menurut Hatta angkatan perang tidak boleh dipengaruhi oleh partai politik. Angkatan perang harus berada di bawah kekuasaan pemerintah dan tunduk hanya kepada keputusan pemerintah. Tatkala terjadi pertempuran antara pasukan-pasukan yang ada di daerah, atas permintaan Gubernur Sumatera, Hatta pada November 1948 terpaksa pergi ke Tapanuli untuk mendamaikan pihak-pihak yang bertikai. Saran Hatta untuk berdamai dipenuhi oleh masing-masing pimpinan kedua belah pihak sehingga keadaan di daerah tersebut pulih kembali.

Hatta lalu kembali ke Yogya. Tidak lama kemudian pemerintah Belanda melanggar perjanjian Renvile. Pada tanggal 19 Desember 1948 mereka menyerang Yogyakarta dan kota-kota lainnya. Ketika itu Hatta sedang berada di Kaliurang.
Melihat keadaan genting seperti itu, Hatta kembali ke Yogya dan mengadakan sidang kabinet. Sidang memutuskan bahwa pemerintah tidak akan meninggalkan Yogyakarta. Hal itu untuk memudahkan hubungan dengan Komisi Tiga Negara (KTN) yang dibentuk PBB guna mengawasi perundingan antara Indonesia dan Belanda Hatta menyusun sebuah pidato dan disiarkan melalui Radio Republik Indonesia (RRI) yang isinya mengimbau dan mengajurkan kepada rakyat dan angkatan perang supaya melaksanakan perang gerilya. Selain itu dikirim pula telegram kepada Syafruddin Prawiranegara. Syafruddin Prawiranegara diberi kuasa untuk membentuk pemerintahan darurat di Sumatera.

Beberapa jam setelah selesai sidang kabinet, Hatta ditahan oleh pemerintah Belanda. Begitu juga Soekarno dan beberapa pejabat pemerintah lainnya. Tiga hari kemudian Hatta bersama Assaat, Pringgodigdo dan Suryadarma dibuang ke Pangkal Pinang, Bangka. Sementara Soekarno, Haji Agus Salim dan Sjahril dibuang ke Brastagi, Sumatera Utara. Hatta ditahan di sebuah rumah peristirahatan kepunyaan perusahaan timah Bangka, tepatnya di daerah Menumbing, yang letaknya kira-kira 150 km dari Kota Muntok.

Pada akhir Desember 1948, seorang anggota Komisi Tiga Negara (KTN) datang ke Manumbing, membicarakan kemungkinan untuk melanjutkan perundingan dengan pihak pemerintah Belanda. Tetapi Hatta menjelaskan bahwa secara konstitusional Soekarno dan Hatta tidak lagi berkuasa karena kekuasaan sudah berada di tangan Syafruddin Prawiranegara. Tetapi tamunya tersebut mengatakan bahwa dunia luar hanya mengenal dia dan Soekarno. Minggu pertama Januari 1949, Dress, Perdana Menteri Belanda datang ke Jakarta. Dia mengutus seseorang ke Manumbing.

Utusan itu mengajak Hatta untuk menemui Dress di Jakarta. Tetapi Hatta menolak dan berkata, “Saya tidak memerlukan Dress. Kalau ia yang perlu bertemu dengan saya, ialah yang harus datang ke Menumbing (Amrin Imran, 1991: 80).

MELIHAT sikap dan perlakuan dari pemerintah Belanda, pemerintah negara-negara yang tergabung dengan Negara federal pun mulai tidak senang dan kecewa kepada Belanda. Apalagi mereka menyerang RI. Mereka datang ke Menumbing menemui   dan berunding dengan Hatta. Sementara itu, selama para pemimpin nasional berada dalam tawanan pemerintah Belanda, para pemimpin lainnya tetap melakukan perjuangan. Seperti Jenderal Sudirman memimpin perang gerilya, ia meninggalkan Yogyakarta pada tanggal 19 Desember 1948.

Di Sumatera, Syafruddin Prawiranegara membentuk Pemerintahan Darurat Republik Indonesia (PDRI). Mereka tetap membangun komunikasi dengan dunia luar melalui radio sehingga dunia luar tetap bisa memantau perkembangan di dalam negeri dan mengetahui bahwa Belanda melakukan penyerangan dan telah menduduki ibukota RI. Tetapi perlawanan terjadi dimana-mana.

Aksi Belanda dikutuk oleh negara-negara lain. Negara federal pun mengutuk  tindakan Belanda. Akhirnya Dewan Keamanan PBB mengadakan sidang dan memerintahkan Belanda supaya menghentikan agresinya dan para pemimpin RI yang ditahan harus dibebaskan, Ibukota RI harus dikembalikan dan perundingan harus segera dimulai kembali.
Melihat kuatnya tekanan, baik dari dalam maupun luar negeri, akhirnya Belanda bersedia berunding. Perundingan di mulai pada tanggal 14 April 1949 di Jakarta.

Delegasi Indonesia dipimpin oleh Mohammad Roem. Delegasi Belanda dipimpin oleh Dr. Van Royen. Perundingan diawasi oleh Komisi PBB. Perundingan berjalan alot dan hampir mengalami jalan buntu. Untuk itu Komisi Tiga Negara meminta Hatta datang ke Jakarta, karena dia dianggap mampu menghadapi Belanda di meja perundingan.

Dalam pertemuan tidak resmi dengan pihak Belanda, Hatta mengatakan supaya  para pemimpin yang ditawan Belanda dikembalikan ke Yogyakarta. Kalau itu tidak dilakukan, maka perundingan tidak akan dilanjutkan. Hatta juga memberikan petunjukpetunjuk kepada delegasi Indonesia. Setelah itu beliau kembali ke Bangka.

Akhirnya pada tanggal 7 Mei 1949, kesepakatan tercapai. Dalam kesepakatan itu dikatakan bahwa pemerintah RI akan dikembalikan ke Yogyakarta, dan dalam waktu dekat akan diadakan Konferensi Meja Bundar (KMB).
Dan pesertanya Belanda, Indonesia dan dihadiri oleh pihak BFO (Negara-negara Federal) untuk membicarakan pembentukan Negara Indonesia Serikat.
Persetujuan Roem-Royen ini di dalam negeri juga tidak diterima dengan bulat. Mereka mempersoalkan keabsahan dari perjanjian tersebut.
Kolonel Nasution yang menjadi Panglima Tentara dan Teritorium Jawa waktu itu, mengirim surat kepada PDRI mempersoalkan apakah orang-orang yang sedang ditawan Belanda masih berhak menentukan nasib bangsa dan negara. Untuk mengatasi masalah tersebut Hatta datang ke Aceh menemui Syafruddin Prawiranegara untuk menjelaskan duduk masalahnya. Akhirnya PDRI mau menerima persetujuan Roem-Royen tersebut.

Pada minggu pertama Januari 1949, Yogyakarta diserahkan kembali kepada pemerintah RI. Hatta kembali ke Yogya pada tanggal 6 Juli 1949. Seminggu kemudian Syafruddin Prawiranegara menyerahkan mandatnya kepada Perdana Menteri Hatta. Hatta ditunjuk untuk menjadi Ketua Delegasi Indonesia ke Konfrensi Meja Bundar yang akan diadakan di Belanda. Ketua delegasi dari BFO dipimpin oleh Sultan Hamid II. Karena konferensi akan membicarakan nasib bangsa dan Negara di masa yang akan datang, dan supaya konfrensi berjalan dengan lancer, maka diadakanlah perundingan dengan BFO terlebih dahulu yang disebut Konfrensi Inter Indonesia yang berlangsung dari tanggal 20 Juli sampai 2 Agustus 1949. Kedua belah pihak sepakat untuk membentuk Republik Indonesia Serikat (RIS).

KMB diselenggarakan di Den Haag dari tanggal 23 Agustus sampai 2 November 1949. Perdebatan yang keras dan alot terjadi ketika membicarakan masalah Irian Barat. Ini dikarenakan pendirian anggota delegasi yang bersikap bahwa wilayah RIS sama dengan wilayah Hindia Belanda. Karena itu Irian Barat tidak dapat tidak, harus diserahkan kepada RIS. Tetapi tuntutan ini ditolak oleh delegasi Belanda, sehingga mengundang campur tangan komisi. Salah seorang anggota komisi mengusulkan untuk sementara waktu masalah Irian Barat tetap di bawah kekuasaan Belanda.
Tetapi setahun setelah RIS terbentuk, maka Irian Barat harus dimasukkan ke dalam RIS.

Hatta dapat menerima usul tersebut. Tetapi pihak BFO tetap menolak karena mereka menginginkan masalah Irian Barat dapat dimasukkan secara bersama-sama.
Tetapi dengan penjelasan Hatta, takut kalau perundingan ini gagal maka delegasi BFO dapat menerima tawaran tersebut. KMB berakhir pada tanggal 2 November 1949. Salah satu isinya yang terpenting adalah Indonesia akan menjadi Republik Indonesia Serikat (RIS) dimana RI dan BFO akan menjadi anggotanya. Belanda dalam kesepakatan tersebut berjanji akan mengakui kekuasaan RIS.

Pada tanggal 15 Desember 1949, KMB disetujui oleh KNIP, keesokan harinya Ir. Soekarno dipilih menjadi Presiden RIS. Sementara Drs. Mohammad Hatta diangkat sebagai Perdana Menteri dari kabinet RIS yang pertama.
Pada tanggal 27 Desember 1949, Hatta sudah berada kembali di Den Haag untuk menghadiri acara pengakuan kedaulatan RIS oleh Belanda.
Dengan demikian, berakhirlah perjalanan panjang perlawanan Indonesia menghadapi Belanda (Anwar Abbas, 2008: 126).

Sifat Negarawan Syafruddin Prawiranegara Syafruddin Prawiranegara sebagai Presiden Pemerintahan Darurat Republik Indonesia (PDRI) memberikan mandatnya kembali ke Perdana Menteri Moh. Hatta, yang berada di Yogya setelah Belanda menyerahkan Yogya. Beliau menyerahkan mandatnya kepada Hatta sebagai pemerintah RI pada tanggal 13 Juli 1949. Ia mendapat apresiasi yang sangat baik, karena sebagai negarawan lebih mementingkan kepentingan bangsa dibandingkan kepentingan pribadi. Sebab, perjuangan PDRI selama ini memberikan andil yang sangat besar, bahwasanya pemerintah RI masih ada meskipun para pemimpinnya menjadi tawanan pemerintah Belanda.

Bagaimana membela negara sangat penting demi untuk menjaga keutuhan wilayah Republik Indonesia dari cengkeraman pemerintah Belanda. Dengan komunikasi yang baik, khususnya radio sebagai corong komunikasi pada waktu itu, secara langsung kiprah PDRI sangat disegani dan Indonesia masih diakui oleh  negaranegara lain di dunia Internasional.

Seandainya tidak ada PDRI, apa artinya pemerintah Indonesia yang tidak bertuan/tidak memiliki pimpinan yang berupaya melaksanakan perang gerilya melawan pemerintah Belanda.
Hal inilah yang perlu di pelajari oleh generasi bangsa kita saat ini. Jiwa ksatria yang membela RI untuk menjaga keutuhan wilayah RI dari rongrongan Belanda. Perjuangan yang dilakukan oleh pasukan tentara Indonesia dapat memukul tekanan dari Belanda yang ingin menguasi kembali wilayah RI.
Andaikan Syafruddin Prawiranegara tidak memberikan mandatnya kepada Hatta, tentu yang terjadi lain. Tetapi sikap legowonya dapat memberikan andil yang besar dalam perjuangan bangsa Indonesia.

Saat ini terjadi krisis kepemimpinan yang lebih mementingkan golongannya dibandingkan kepentingan bangsa dan negara. Rasa kebangsaan sudah mulai menipis bahkan sirna sama sekali. Sebab kita tidak lagi mempelajari perjuangan para pemimpin bangsa yang rela mengorbankan tenaga, pikiran, jiwa dan raganya demi menjaga kedaulatan bangsa dari penjajahan.
Kita sudah bebas dari penjajahan. Namun apakah kita bisa menjadi bangsa yang berdaulat? Betapa kita lihat dan amati Negara tetangga saja, Malaysia, secara sewenang-wenang mengambil Pulau Sipadan dan Ligitan menjadi wilayahnya.

Belum lagi budaya Indonesia dan hasil kebudayaan bangsa seperti wayang, tari Tor-Tor dan lainnya dianggap kebudayaan mereka. Kita, bangsa Indonesia diam seribu bahasa dan menganggap hal tersebut biasa saja. Dimana letak rasa kebangsaan yang dimiliki oleh generasi saat ini?
Untuk itulah, bercermin dari hasil perjuangan pendiri bangsa dengan diplomasi yang ulung dan perang gerilya, Indonesia masih diakui oleh bangsa lain khususnya Dewan Keamanan PBB. Dan Belanda angkat tangan di wilayah RI dan diakui kedaulatan RIS pada tanggal 27 Desember 1949.
Perjuangan tanpa pamrih dan tanpa kenal lelah demi untuk menjaga keutuhan wilayah NKRI dapat tercapai dan dapat dirasakan oleh generasi dikemudian harinya.

Tanpa para pejuang bangsa, tentu bangsa yang besar ini, yang terdiri dari berbagai suku, agama, ras dan golongan dan pulau serta beribu kebudayaan yang menjadi ciri khas tersendiri, Indonesia tidak akan berdiri sama sekali. 

Dari Sabang sampai Merauke, berjajar pulau-pulau. Sambung menyambung menjadi satu, itulah Indonesia. Indonesia yang beraneka ragam budaya, agama, bahasa harus dijaga dalam bingkai persatuan dengan rasa kebangsaan yang kita miliki untuk menjadi satu. Satu bangsa, satu bahasa, satu tumpah darah yang tetap berkibar Indonesia yang kita banggakan yang sudah merdeka 67 tahun lamanya. Merdeka. (***)

(RN) Rahmah El-Yunusiyah dan Martabat Wanita


OLEH : H MARJOHAN | Pemerhati Sosial-Budaya 

SIAPA tak kenal Rahmah El-Yunusiyah! Seorang pendidik di Minangkabau secara cultural dan di Sumatera Barat secara provinsial. Sekitar 1920-an, kaum hawa di daerah ini masih bergulat dalam awan kebodohan dan keterbelakangan.

 

Tegasnya, wanita masih berjalan tertatih-tatih di kawasan marginal. Dan, yang membuat kening bergerinyit, keterpinggiran si Bundo Kandu(a)ng itu, nyaris menjamah semua denyut kehidupan.

 

Sebut saja dimensi pendidikan, kesehatan, sosialbudaya, ekonomi dan lainnya.Menilik kondisi sosial-objektif menggalaukan itu, adik Zainuddin Labai El-Yunusi (ulama terkemuka di Minangkabau) ini, bercita-cita menegakkan tiang-pancang sekolah yang mampu mengakomodir semua kebutuhan yang menggeliat pada kaum hawa tadi.

Tepat pada 1 November 1923, Rahmah El-Yunusiyah membidani kelahiran Diniyyah Putri, di Padang Panjang. Di awal mengayunkan langkah, pelbagai tanggapan dari masyarakat menggelembung ke muka.

Sebanyak yang menyuguhkan dukungan moral bahkan material, sebanyak itu pula yang mencemooh, mencibir dan mematahkan sebongkah tekad yang bertengger di dada calon Pahlawan Nasional ini.

Secuil pemikiran aneh bin ajaib yang menggelinding ketika itu, digelontorkan segelintir kaum literati adat yang masih terpengap di lorong sempit adat lamo

pusako usang (adat tak punya pijakkan): anak perempuan tidaklah penting benar disekolahkan tinggi-tinggi. Toh akhirnya kelak akan bergelimang dengan dapur juga.

Dengan bijak, pendapat nyeleneh tersebut, didinginkan beliau dengan pendekatan informatif, persuasif dan edukatif. Soalnya, jauh sebelum mengibarkan bendera Diniyyah Putri, beliau telah mendalami hal-ihwal kewanitaan.

Bagi Rahmah, wanita berperan signifikan dalam pencerahan umat (harakatu al-ummah). Apalagi andai pencerdasan itu diunjukkan bagi wanita yang masih terseok-seok di akar rumput (grass root level).

Terpatri di sesudut sanubari Rahmah: mendidik satu orang putri, sama dengan mendidik sepuluh generasi. Kondisi social sosiologis ini benar-lah sebagai asbabu al-wurud (latar belakang) Rahmah menancapkan marawa Diniyyah Putri yang kini dibiduki Fauziah Fauzan, El-M, SE, M Si tersebut.

Dan, semua obsesi yang bergayut di jiwa beliau memang termanifestasi dalam pendidikan Diniyah Putri yang diteruka dan dinakhodai beliau.

Indikasinya? Diniyah Putri bahkan hingga kini mempertautkan kurikulum secara multi-komplek (kaffah/lengkap) dan seimbang. Maksudnya, mengutamakan kompetensi spritual, trans-sendental dan intelektual (afektif/affection) tapi tak abai menyentuh aspek skill-pisikomotorik. Kurikulum plus metodologi pendidikan yang diretas Rahmah disinkronisasikannya dengan tujuan pendidikan Diniyah Putri itu yang dianyam beliau apik!

Yaitu membentuk putri-putri: berkarakter Islami; mampu memosisikan diri sebagai ibu pendidik yang cakap, terampil, aktif, berakhlaqulkarimah; serta bertanggungjawab terhadap kemaslahatan (kesejahteraan) masyarakat dan tanah air.

Pahlawan Nasional?

[R@ntau-Net] Sumatra Barat yang Cantik dan Eksotik—Jadi Turis di Kampung Sendiri (Oleh Darwin Bahar)


Setiap saya berada di Bali saya ingat kampung halaman saya Sumatra Barat. Dan setiap saya berada di Sumatra Barat saya ingat Bali.
Betapa tidak, baik Sumatra Barat dan Bali dianugerahi Allah SWT dua hal yang hampir sama: panorama alam yang mempesona, penduduk yang relatif homogen dengan adat dan seni budaya yang penuh eksotika. Namun selebihnya, seperti kita tahu, dari segi pengembangan pariwisata, Sumatra Barat masih tertinggal jauh dari Bali.
Tetapi tertinggal atau bukan, Sumatra Barat tetap sebuah daerah tujuan wisata (DTW) yang lebih dari pantas untuk dikunjungi pada liburan akhir tahun ini, baik oleh para perantau Minang yang sudah lama tidak pulang kampuang, lebih-lebih jika Anda bukan orang Minang dan belum pernah ke Sumatra Barat sebelumnya. Saya saja yang orang Minang dan dalam tiga tahun terakhir ini sering ke Sumatra Barat tidak bosan-bosannya melihat keindahan alam Sumatra Barat.
Dua pekan lalu selama empat hari dari Kamis 16/12 sampai Minggu 19/12 bersama isteri saya Kur dan dua anak gadis kami Meila (25 th) dan si bungsu Ira (23 th), saya mengambil cuti dan berkunjung ke Sumatra Barat. Sambil menyelam minum air, sambil mengunjungi beberapa keluarga dekat saya yang masih ada di Padangpanjang, sekitar 20 km di Selatan Bukittinggi, saya mengunjungi berapa tempat yang sangat menarik dan eksotik. Bagi Kur yang berasal dari Jawa Barat, ini adalah kunjungan yang kedua setelah kami menikah, yang pertama ketika kami baru punya anak dua dalam tahun 1973, dan bagi Meila dan Ira ini adalah kunjungan yang pertama dan sudah lama mereka rindukan.
Mungkin karena kunjungan saya ke Sumatra Barat kali ini bukan dalam rangka tugas sehingga tidak ada pikiran yang membebani kepala dan bersama keluarga pula, perjalanan tersebut rasanya menyenangkan sekali. Sebenarnya empat hari kurang cukup, namun karena saya tidak bisa cuti lama-lama dan “gizi” kami terbatas, terpaksa dicukup-cukupkan, antara lain dengan menyusun jadwal perjalanan yang ketat, suatu hal yang sudah terbiasa saya lakukan jika melakukan kunjungan kerja ke daerah.
Berikut ini beberapa catatan singkat saya.
Kami menggunakan Garuda GA 160 yang berangkat jam 6.30 pagi dari Soekarno-Hatta dan tiba di Bandara Tabing jam 7.40. Awalnya saya hanya minta bantuan Kantor Regional kami di Padang untuk booking hotel di Bukittinggi dan Padang serta menjemput di Bandara Tabing dan mengantar ke Bukittinggi liwat Maninjau, karena saya khawatir saya tidak berhasil dapat mobil yang bagus atau harga yang sesuai kalau saya mencarinya di Bandara Tabing. Tetapi, Alhamdulillah, pucuk dicinta ulam tiba, saya diberitahu bahwa kalau saya menginginkan, saya dapat menggunakan mobil Kijang berikut Nofi, pengemudinya sampai Sabtu. Apalagi Nofi sudah sering mengantar saya bertugas di Sumatra Barat, dan sudah tahu tempat-tempat makan yang saya sukai.
Bukittinggi dapat dicapai dari Padang melalui dua rute: rute Padang-Lubuk Alung-Pariaman-Lubukbasung-Maninjau: melewati kelok ampek puluh ampek dengan jarak ± 170 km, serta rute Padang-Lubuk Alung-Padangpanjang-Bukittinggi lewat Lembah Anai dengan jarak ± 90 km.
Kondisi jalan di kedua rute tersebut, seperti halnya hampir semua jalan di Sumatra Barat cukup bagus dan terawat baik.
Saya sempat menanyakan sewa taksi Bandara yang kondisinya umumnya sudah tidak prima itu ke Bukittinggi dari Tabing dan memperoleh harga Rp 135 rb lewat Padangpanjang dan Rp 185 rb kalau lewat Maninjau.
Rute Padang-Bukittinggi lewat Maninjau berpisah dengan rute Padang-Bukittinggi di Lubuk Alung, berbelok ke kiri meliwati Kota Pariaman dan Lubukbasung, ibukota Kab Agam. Sampai di sini tidak ada pemandangan yang luar biasa kecuali alam yang relatif asri. Suasana yang agak berbeda terasa setelah mobil memasuki jalan yang menyusuri Danau Maninjau. Namun suasana dan panorama yang fantastik—yang bahkan tidak akan Anda temui di Bali sekalipun—ialah ketika mobil mulai memasuki kelok ampek puluh ampek—jalan menanjak dengan 44 tikungan sepanjang 7 km.
Kur seperti terpekik ketika mobil meliwati kelok pertama dan kedua, tetapi kemudian terdiam dan terpana melihat hamparan Danau Maninjau di bawahnya. Di beberapa kelokan di atasnya beberapa kera hutan jinak bermain dengan anak-anaknya. Saya kemudian minta Nofi untuk mencari tempat berhenti untuk berfoto dengan latar belakang danau Maninjau. Sayang sekali di sana kera-kera jinak sudah tidak ada, sehingga keinginan Ira untuk berfoto dengan hewan-hewan lucu—dan tidak “jahil” seperti di Bedugul, Bali, tersebut tidak kesampaian.
Setelah itu kami meneruskan perjalanan menanjak kelok demi kelok—setiap kelok diberi nomer yang jelas di jalan, masih dengan hamparan danau Maninjau di latar bawahnya sampai ke kelok terakhir di kawasan yang disebut Puncak Lawang. Puncak Lawang dalam beberapa tahun terakhir ini digunakan sebagai sebagai tempai kegiatan olahraga paralayang. Kalau Anda penggemar paralayang, Anda bisa membayangkan betapa fantastiknya melayang-layang dengan hamparan danau Maninjau di bawahnya. Di kawasan yang namanya Embun Pagi ada sebuah Resort berbintang tiga satu grup dengan Hotel Bumiminang Padang. Kami tidak berhenti di sana.
Bukittinggi yang berjarak 25 km dari dari Puncak Lawang dapat ditempuh lewat Padangluar yang terletak di jalan raya antara Padangpanjang dan Bukittinggi, atau lewat dassr Ngarai Sianok. kami memilih yang terakhir
Setibanya di Bukittinggi kami langsung chek-in di Hotel Novotel yang bersebelahan dengan Istana Bung Hatta dan hanya sekitar 200 meter dari Jam Gadang, landmark Kota Bukittinggi yang terkenal itu, satu dari dua hotel berbintang empat di Bukittinggi. Yang satu lagi Hotel Pusako yang terletak di pinggir jalan ke Payakumbuh. Kami mengambil satu kamar de luxe karena kamar superior sudah terisi semua untuk dua malam dengan tarif permalam Rp 500 rb ditambah Rp 175 rb untuk extra-bed termasuk breakfast. Inof menginap di hotel tempat dia biasa menginap kalau bertugas di Bukittinggi.
(bersambung)

Kami mendapat kamar di lantai empat di mana ngarai Sianok yang sering juga disebut Grand Canyon of Indonesia itu dengan latar Gunung Merapi dan Gunung Singgalang di kiri kanan terlihat menghampar seperti sebuah lukisan panorama yang sangat indah. Bukittinggi yang dingin (900 m di atas permukaan laut) memang terlhat sangat cantik, bahkan dari jendela kamar Superior yang biasa saya gunakan. Kabut kadang-kadang terlihat menyaput pucuk-pucuk pohon. Sementara Ngarai Sianok di kejauhan dengan desir anak sungai yang mengalir di bawahnya seperti menyimpan misteri masa silam dengan bunyi genta pedati menyisir jalan di dasar ngarai menyisir malam. Novotel letaknya memang sangat strategis.
Karena anak-anak, sudah mengeluh lapar, setelah menaruh koper-koper di kamar kami diantar Inof ke warung Nasi Kapau Uni Lis di Pasar Wisata, Pasar Atas dekat gerbang tangga yang menghubungkan Pasar Atas dengan kawasan Pasar Bawah yang lazim disebut sebagai jenjang empat puluh, sesuai dengan jumlah anak tangganya. Kenikmatan Nasi Kapau Uni Lis dan nasi kapau warung tenda lainnya di Bukittinggi cukup berbeda dengan masakan kapau di warung-tenda di Jalan Kramat Raya Jakarta. Selain kualitas bahan, yang lebih baik, masakan kapau di warung-warung tenda di Bukittinggi umumnya masih dimasak dengan kayu bakar. Saya makan dengan gulai tunjang dan gulai rebung, sedangkan Kur dengan dendeng belado. Anak-anak saya lihat makan dengan lahap sekali.
Dari sana kami langsung ke Padangpanjang menemui beberapa keluarga dekat saya yang masih ada. Dan sebelum kembali ke Bukittinggi kami mampir ke SMS atawa Sate Mak Syukur di Padangpanjang yang tersohor itu. Bagi Anda yang punya bayi dan belum pernah mencicipi Sate Padang, mungkin “tidak tega” memakan sate daging sapi yang berkuah kuning setengah kental itu. Tetapi sekali mencoba pasti ingin mencoba lagi.
Malamnya di Bukittinggi kami makan di restoran “Cubadak Gaya Baru” di Pasar Bawah. Berbeda dengan rumah-rumah makan di Jakarta atau kota-kota besar lainnya yang di setiap piring disajiakan dua potong ikan, di restoran ini di setiap piring hanya disajikan satu potong. Beda lainnya, ada sejumlah masakan khas serta bumbunya rata-rata lebih terasa.
Hawa dingin dan perasaan letih karena perjalan yang cukup panjang hari itu menyebabkan kami cepat tertidur. Walaupun tidak jauh dari Novotel ada 2 buah masjid besar, azan subuh hanya terdengar lamat-lamat saja, lebih pelan dari pada suara azan yang saya dengar di hotel tempat saya menginap di Sanur, Bali sepekan sebelumnya.
Hari itu kami merencanakan akan ke Harau yang terletak di Kabupaten Limapuluh Kota sekitar 25 km sebelah timur Payakumbuh arah ke Pekanbaru, atau sekitar 50 km dari Bukittinggi, kemudian ke Pagarruyung di dekat Batusangkar, ibukota Kabupaten Tanahdatar lalu ke pinggir Danau Singkarak, dan dari sini kembali ke Bukittinggi lewat Padangpanjang dan akan start dari hotel jam 10 pagi.
Karena hanya punya 3 kupon breakfast, dan kalau sarapan di hotel harus bayar Rp 45 rb, saya memilih sarapan di luar saja dan pergi ke sebuah “Bufet” di Pasar Wisata untuk makan Amping Dadih [1] dan minum teh telor khas Minang, habis hanya Rp 9 rb. Sehabis sarapan Kur dan anak-anak sempat berjalan-jalan ke Pasar Atas.
Perjalanan ke Harau memamakan waktu kurang dari satu jam. Harau adalah adalah sebuah hutan lindung yang asri, berupa sebuah ngalau memanjang yang berpagar bukit yang curam berupa patahan dan ujung pada sebuah air terjun. Karena hari itu hari Jumat pengunjung tidak terlalu ramai. Sesudah berfoto-foto kami segera cabut, kembali ke arah semula dan setelah meliwati Payakumbuh, berbelok ke kiri, ke arah selatan menuju ke Batusangkar dan terus ke Istana Pagaruyung. Karena waktu salat Jumat sudah tiba, saya dan Nofi salat di sebuah masjid yang tidak jauh dari sana, sebuah Masjid berukuran sedang yang cukup bagus yang merupakan wakaf dari seorang dermawan bersebelahan dengan kantor Bupati Tanahdatar, salah satu dari 4 kabupaten/kota yang menurut evaluasi LIPI yang paling berhasil melaksanakan otonomi daerah di Indonesia. Kantor Bupati tersebut terlihat sangat sederhana.
Seusai salat jumat, saya bergabung dengan Kur dan anak-anak yang sudah lebih dulu masuk kompleks Istana Pagaruruyung. Kami berfoto-foto berpakaian adat Minangkabau di dalam bangunan istana—tepatnya replica dari istana asli yang habis terbakar yang terletak tidak jauh dari sana. Kemudian kami makan siang di restoran “Ambun Pagi” yang terletak di arah jalan ke Sawahlunto. Kur saya lihat mendelik menyaksikan saya menyambar piring gulai gajeboh (daging yang sangat berlemak) yang dimasak asam padeh (tanpa santan) yang sangat jarang ditemukan di rumah-rumah makan Padang di luar Sumatra Barat (kecuali di Resto Simpang Raya Bogor). Kami kemudian juga mencicipi gulai jarieng (jengkol) yang agak berbeda dengan jengkol yang ada di jawa, lebih empuk, lebih legit dan tidak terlalu berbau.
Selesai makan kami meneruskan perjalanan ke arah selatan ke Ombilin di pinggir Danau Singkarak, di mana kami bertemu dengan jalan raya yang menghubungkan Padangpanjang dengan Solok yang menyusur pinggir danau terbesar di Sumatra Barat dengan panjang 20 km dan sangat indah itu, lalu berbelok ke arah Solok dan berhenti di sebuah restoran dan tempat rekreasi, tempat saya dan rekan-rekan saya dari Kantor Regional beristirhat dan makan rujak kalau bertugas ke Solok. Puas beristirahat dan makan rujak sembari di belai angin danau, kami berbalik arah menuju Padangpanjang dan terus ke Bukittinggi. Kur berhenti di sebuah kios penjualan ikan di pinggir danau untuk membeli ikan bilis yang sangat disukai Kur untuk oleh-oleh dan untuk kami sendiri. Ikan bilis adalah sejenis ikan purba berukuran kecil khas Danau Singkarak yang populasinya semakin menyusut mengikuti menurunan permukakan air danau Singkarak, khususnya sejak PLTA yang menggunakan air Danau tersebut beroperasi.
(bersambung)
[1[] Amping terbuat dari beras ketan yang diolah dan ditumbuk sampai tipis dan kemudian dikeringkan, diguyur dengan air panas supaya lembek. lalu dtaburi kelapa parut, dadih (kepala susu kerbau yang dibekukan di dalam tabung bambu) dan kemudian diguyur dengan tengguli gula merah.

Kami tiba di Bukittinggi belum terlalu petang sehingga sempat mengunjungi toko sovenir di dekat Jam Gadang. Saya lebih banyak berada di luar saja karena sering kurang sabar melihat Kur yang sangat fasih berbahasa Minang itu—berkat pernah tinggal dengan mertuanya—yang kegigihannya dalam menawar lebih-lebih dari peperempuan Minang sendiri.
Karena Kur dan anak-anak ingin ganti selera, malam itu kami makan martabak mesir di sebuah warung tenda. Sebenarnya saya ingin mengajak mereka makan Sate Mak Anjang khas Bukittinggi yang kuahnya bercampur dadih, yang saya ketahui berkat informasi dari Bung Heri Latief, penyair berdarah Minang yang bermukim di Negeri Belanda. Tetapi mengingat asupan kolesterol saya selama dua hari ini sudah melampaui batas, saya urungkan saja.
Itu adalah malam terakhir kami di Bukittinggi. Besoknya kami akan ke Padang, dan setelah menginap semalam, keesokan siangnya kami akan kembali ke Jakarta.
Keesokan harinya sehabis sarapan pagi, Kur dan anak-anak kembali ke Pasar atas untuk melengkapi oleh-oleh yang sudah dibeli sedangkan saya memilih beristirahat di kamar hotel saja. Kami berangkat ke Padang jam 11 siang, dengan mampir dulu ke Panorama di pinggir Ngarai Sianok, ke rumah kelahiran Proklamator dan Wapres Pertama RI Bung Hatta. Setelah itu singgah di gerai Kerupuk Sanjai Nita yang langsung dimasak di sana—usaha yang saya lihat berkembang dengan sangat pesat dalam dua tahun terakhir ini—untuk membeli kerupuk sanjai khas Bukittinggi dan beberapa jenis makanan kecil lainnya untuk oleh-oleh.
Kemudian kami meneruskan perjalanan, berhenti di Restoran Pak Datuk di Padangpanjang yang setiap di sana saya biasanya “bingung” memilih ikan karena semuanya terlihat enak. Kembali saya melihat anak-anak makan dengan lahap. Selesai makan kami meneruskan perjalanan dan tidak lama kemudian kami memasuki, Lembah Anai cagar alam yang sangat asri dan terawat yang mungkin tidak ada duanya di Indonesia. Tadinya saya ingin berhenti di Air Mancur (air terjun) untuk berfoto, tetapi anak-anak yang saya lihat mulai mengantuk karena kekenyangan ogah turun. Akhirnya Air Mancur hanya kami liwati saja.
Sebelum chek-in di Hotel Bumi Minang saya minta Inof untuk lewat jembatan Siti Nurbaya. Tetapi jalan ke sana ditutup karena hari itu bertepatan dengan pembukaan Pekan Kebudayaan Minangkabau yang lokasinya tidak jauh dari sana dan kemudian terlibat macet dan baru tiba di Hotel dan berpisah dengan Inof jam 5 petang.
Saya kembali hanya mengambil satu kamar plus extra bed dengan tarif yang sedikit lebih rendah dari Novotel. Karena hotel penuh, saya tidak bisa memperoleh kamar favorit saya di lantai enam yang jendelanya besar dan menghadap ke laut, tetapi di lantai lima dengan jemdela kecil tetapi tetap menghadap ke laut. Hotel yang berarsitektur rumah bagonjong ini terletak di bagian kota lama dan di sekelilingnya terdapat beberapa Gereja yang sudah ada sejak zaman Belanda. Kalau tidak ada bangunan bergonjong lainnya di luar, kita rasanya tidak berada di ranah Minang yang masyarakatnya terkenal sangat Islamistis. Apalagi alih-alih suara azan yang terdengar jelas adalah suara dentangan loceng gereja. Ciri lain, kalau Anda menghubungi resepsionis atau unit pelayanan hotel lainnya, Anda akan disapa dengan Assalamualaikum, dan satu-satunya kitab suci yang ada di Hotel hanyalah Al Qur’an.
Ketika membongkar koper dari mobil saya baru sadar bahwa koper kami sudah beranak pinak. Kur yang biasanya berfikir praktis, begitu sampai di kamar meminta bantuan pertugas hotel untuk mencari kardus untuk mengepak berbagai barang-barang bawaan.
Malam itu saya mengajak Kur dan anak-anak untuk makan di Restoran Pagi-Sore yang terkenal itu yang berjarak sekitar 500 meter dari Hotel sehingga dapat ditempuh dengan berjalan kaki, yang ketika itu kami lakukan dengan berpayung karena gerimis. Eh, rupanya sudah tutup, akhirnya saya ajak makan Soto (Padang) langganan saya di Pojok Karya yang hanya berjarak sekitar 200 meter dari hotel.
Malam itu saya menghubungi petugas Hotel minta hantaran mobil ke Bandara keesokan harinya.
Esok paginya Kur minta saya sarapan di Hotel saja sekalipun harus bayar. Kami akan ke Bandara jam 11 jadi masih cukup waktu untuk melihat-lihat Kota Padang dengan taksi. Tetapi Kur dan anak-anak lebih memilih tinggal di kamar hotel saja, karena Padang, yang hampir tidak banyak berbeda dengan kota-kota provinsi lainnya di Indonesia memang terlihat tidak seramah Bukittinggi yang indah dan asri.
Sekitar jam 2 siang pesawat Garuda GA 163 yang kami tumpangi dari Padang mendarat dengan mulus di Bandara Soekarno-Hatta, dan 3 jam kemudian, kami tiba dengan selamat tidak kurang suatu apa di rumah kami di Depok.
Saya sangat bersyukur kepada Allah SWT karena sudah dapat memenuhi hutang saya kepada anak-anak saya untuk membawa mereka mengunjungi kampung halaman papanya, dan mereka seperti halnya mama mereka, terlihat sangat menikmati perjalanan tersebut sekalipun singkat tetapi cukup padat.
Selesai.
Wassalam, Darwin
Depok 24 Desember 2004

mengingat kembali sejarah rantaunet…


Oleh: MIKO AHMAD MIKARDO Bandaro Ateh Langik
– Anggota RantauNet sejak Nopember 1994
– Administrator Dapua RantauNet Desember 1998 – sekarang

Langkah Awal

Diawali dengan kontak pribadi antara urang-urang awak mahasiswa dan permanent resident di Amerika Utara yang bertemu di cyber groups (mailing list) tentang Indonesia di awal tahun 1990-an seperti Islamic Network (IsNet), Janus, IDS dan lain-lain, akhirnya disepakati untuk mendirikan grup cyber urang awak. Di akhir tahun 1992 sudah terjadi jalinan komunikasi dengan email jalur pribadi sebagai pendahuluan ide berdirinya RantauNet antara Bapak Dr Arisman Adnan (ketika tugas belajar di Manhataan, Kansas-USA, kini dosen di Universitas Riau-Pekan
Baru) serta isteri beliau Dr Yenita Roza, Mamak Sjamsir Sjarief (kini di Santa Cruz, CA-USA), Dr Jazid Bindar (mahasiswa Queens University-Canada, kini dosen Teknik Kimia ITB Bandung).

Pendistribusian email partama kali dalam suatu mailing list (group) sekitar Maret-April 1993 dilakukan melalui alamat aris@ksuvm.ksu.edu kepunyaan Uda Dr Arisman Adnan dan berkat bantuan server Isnet, karena domain ini waktu itu juga dipakai sebagai relayer IsNet untuk Wilayah Midwest, USA.

Ide nama RantauNet dan istilah Lapau adalah dari Mamak Sjamsir Sjarief, sedangkan istilah Palanta dari Uda Gindo Arisman Adnan.

RantauNet Periode 1993-1995

Karena koneksi internet masih sangat jarang di Indonesia, anggota RantauNet hampir keseluruhan dari luar Indonesia, para mahasiswa dan permanent resident di luar negeri seperti Ajo Dutamardin Umar (Virginia-USA), Nurbaini McKosky (Knoxville, Tennesse-USA), Abrar Yusuf (Canberra, Australia), Ismal Sutankayo (Alberta-Canada) dan banyak lagi para mahasiswa Minang di luar negeri antara lain: Dr RY Perry Burhan Imam Sati (USA, kini di ITS Surabaya), Rusjdy S Arifin (USA, kini di Depdiknas Pusat).

Kehadiran Bundo Hayatun Nismah Rumzy dari PT Caltex, Rumbai-Riau (kini pensiunan di Jakarta) dan putera beliau M Agita Datuak Sadeo (waktu belajar di USA, kini dosen Fakultas Pertanian Universitas Andalas-Padang), menjadikan Palanta RantauNet menjadi menarik. Karena Bundo Nismah dengan senang hati rajin membuatkan abstraksi/ringkasan berita dari tanah air untuk pembaca di Lapau atau Palanta RantauNet, karena belum adanya website berita pada waktu itu.

September 1993 setelah Uda Arisman Adnan lulus S2 di Manhataan, Kansas-USA, relayer dimaintain oleh Bapak Dr Darusman Rusin (urang awak Padang Panjang kelahiran Aceh, sekarang di Fakultas Pertanian Universitas Syiah Kuala Banda Aceh).

Karena tidak ada lagi pengelola ditempat lama, atas usaha Bundo Hayatun Nismah Rumzy dan Dr M Agita Datuak Sadeo, akhirnya Mei 1994 RantauNet mendapat tumpangan di alamat rantaunet@rantau.stanford.edu dengan administrator Andy Maas (maas@networking.stanford.edu), orang Pekanbaru yang menjadi Network Administrator di Stanford University, California-USA yang kebetulan dikenal oleh mereka. Sampai akhir tahun
1995 RantauNet bertahan di server Stanford University, California-USA ini.

RantauNet periode 1996-1997

Sekitar Februari tahun 1996 server kembali terpaksa pindah. Dan atas atas jasa baik Uda Agus Daniel yang menjadi Network Administrator di Washington State University, mailing list RantauNet pindah tumpangan di alamat rantaunet@virtual.ogrd.wsu.edu dengan bantuan penuh dari Bapak Syafedi Syafei dari Illinois Institute Technology (Chicago-USA, kini di Jakarta).

Rantaunet Foundation (RF) dirintis semenjak meletusnya gunung Merapi di Jawa Tengah tahun 1996. Saat itu dimulai mengumpulkan sumbangan untuk korban Merapi itu. Juli 1996, RF didirikan oleh beberapa anggota RantauNet, antara lain oleh Bapak Jazid Bindar, Ibu Nurbaini McKosky, Uda Siegfried, Bapak Ismal Sutankayo (kini masih di Alberta-Canada).
RantauNet Foundation mempunyai Dana Abadi, kas yang pernah dipegang oleh Mamak Nadri Sa’aduddin (Duri-Riau), Mak Sati Sjamsir Alam
(Padang) serta Mamak Amzar Bandaro (Bogor).

Pada pertengahan Juli 1997 Bapak Dr Agus Daniel selesai kuliahnya di Washington State University dan Rantau-Net harus mencari tumpangan ke server baru. Atas usaha Ari Noviandi (waktu itu mahasiswa ITB) pada awal Agustus 1997 didapatkan tumpangan di server isnet.itb.ac.id dari Bapak Dr Bakhtiar Muin (Urang Padang Panjang, salah seorang pendiri
Isnet) yang mempunyai sebuah server di Institut Teknologi Bandung (ITB), maka akhirnya RantauNet pindah dengan address rantaunet@isnet.itb.ac.id. Tetapi nasib RantauNet disinipun hanya beberapa bulan saja dikarenakan terputusnya link internet ITB ke Jepang.

Karena tidak ada yang bisa memberikan tumpangan server pada Oktober-Nopember 1997 mailing list RantauNet sempat ‘dibajak’ oleh tokoh kontroversial yang sangat terkenal dalam dunia mailing list Mamak Jusfiq Hadjar Sutan Maradjolelo (Leiden, Belanda) dengan alamat rantaunet-d@antenna.nl.

Periode ini Palanta RantauNet masih diramaikan oleh mahasiswa-mahasiswa Minang di luar negeri yang disebutkan diatas ditambah yang lainnya seperti: Dr Ir Irdamsyah Tan Gala (meninggal dunia 14 Nopember 2005) ketika itu dari Texas-USA, Siegfried (Belfast-Irlandia, kini di PU Bandung), Masdar Tan Galamainda (sedang tugas belajar di Missisippi-USA, kini dosen Fakultas Pertanian Universitas Bengkulu), Prof Dr Damsar Aziz (saat itu sekolah di Bielefeld-Jerman, kini guru besar FISIP Universitas Andalas), Desmawati Radjab (Tasmania-Australia, kini di UNP Padang), Rita Desfitri sang Murai Kukuban (juga di Tasmania-Australia, kini di Universitas Bung Hatta, Padang) dan yang menetap diluar negeri antara
lain: Bapak Boes Roestam (Toronto, Canada).

RantauNet periode 1998-1999

Atas usaha Mak Ngah Sjamsir Sjarief sekitar Januari 1998 akhirnya RantauNet dapat di ambil kembali dengan mendapatkan tumpangan di server airland.com milik adik-kakak Eddy Ernadi Budisantoso dan Sigit Budisukarta, orang Jawa yang melalui masa sekolahnya di Padang dan Bukittinggi pada alamat rantau-net@airland.com. Administrator pada waktu itu: Ari Noviandi dari ITB Bandung dibantu oleh Bapak Masdar Tan Galamainda (sedang tugas belajar di Missisippi-USA, kini dosen Fakultas Pertanian Universitas Bengkulu) dan diteruskan oleh Daniel Yusuf mahasiswa ITB Bandung. Penanganan teknis server airland.com mendapat bantuan penuh dari Bapak Budi Rahardjo waktu itu dari University Manitoba, Canada dan berlanjut ketika beliau kembali ke ITB Bandung. Atas permintaan Bapak Eddy Ernadi Budisantoso pemilik sever, ketika Bapak Masdar Tan Galamainda selesai kuliah dan pulang ke Universitas Bengkulu akhir tahun 1998, Miko A Mikardo mulai membantu berjalannya Palanta RantauNet.

Beberapa nama yang ikut meramaikan Palanta RantauNet selain dari banyak nama mahasiswa diluar negeri yang disebutkan diatas tercatat keikut sertaan pengelola website Harian Singgalang-Padang (Budi Putra, Eko Yanche Edri, Maifil Eka Putra) dari Padang, Zahendri Rusli Chaniago (Jakarta), Syafrinal Syarien Mangkutak Raun Sabaliak (posting dari mana-mana) serta Bapak Dr HK Suhaemi di Padang dengan fasilitas RS Bunda yang sering digunakan untuk kegiatan-kegiatan offline (sosial), Evi ‘Gamut’ Indrawanto (Serpong, Tangerang), Khairi Yusuf Sutan Sinaro (dari Toyohashi-Jepang, kini di FT Unand) dan Mak Sati Sjamsir Alam di Padang yang dulu sering dengan susah payah menyampaikan banyak penyaluran dana sosial RantauNet. Serta para dunsanak yang memakai domain @ptcpi.com (sekarang @chevron.com) dari Caltex Pacific Indonesia-Riau yang sampai sekarang masih setia keberadaanya di Palanta RantauNet, antara lain: Uda Elthaf, Madahar Batuduang Ameh, Uda Erizal Syamsir dan banyak lagi sanak dari Riau ini.

Website Palanta RantauNet versi awal sudah mulai dibuat secara sederhana dari era Uda Agus Daniel di http://virtual.ogrd.wsu.edu/adaniel/minang, kemudian berpindah-pindah ke hosting gratis seperti GeoCities, Tripod dan lainnya oleh Miko A Mikardo dan Maifil Eka Putra dan juga ikut dibantu oleh Uda Arisman Adnan (pendiri RantauNet) yang kembali hadir karena menjadi mahasiswa
S3 di University of Newcastle, UK. Sayang sekali website tidak bertahan karena sulitna mengelola website ini.

Akhirnya atas sumbangan tenaga dan materi dari Bapak Eddy Ernadi Budisantoso pada tanggal 14 September 1999 dibelikan domain rantaunet.com dengan memakai server yang ada di rumah beliau di San Fransisco, USA dengan mailing list Administrator mulai ditangani sepenuhnya oleh Miko A Mikardo dari Jakarta. Distribusi email Palanta RantauNet dilakukan melalui email rantau-net@rantaunet.com

RantauNet periode 2000-2003

Pada Oktober 2000 ketika bertemunya Bapak Eddy Ernadi Budisantoso dengan beberapa warga RantauNet di Jakarta, antara lain: Amzar Bandaro, Arie Noviandi, Darul Makmur, Erwin Moechtar, Muhammad Dafiq Saib Lembang Alam, SM Nuay, Muchti A Dani, Yofi Andri (alm), Maifil Eka Putra, Miko A Mikardo, disepakati untuk membuat usaha melalui website http://www.rantaunet.com untuk pembiayaan berjalannya server RantauNet. Dan pada 22 Juni 2001 berdirilah PT Rantaunet Palanta Usaha (RPU). Sekarang badan usaha ini masih mati suri dalam misinya sebagai mesin uang pembiayaan server RantauNet.

Nopember 2000 di mulai pembangunan website RantauNet versi kedua di htpp://www.rantaunet.com oleh almarhum Yofi Andri Tanjung MKom, serta Miko A Mikardo sebagai webmaster sampai berpulangnya ke rahmatullah dunsanak kita ini di Jakarta pada tanggal 9 Mei 2002.

Dana Abadi RantauNet Foundation mulai 8 Juni 2001 mulai dipegang oleh Mamak Amzar Bandaro (gantino@indo.net.id), Bogor dan mulia berkembangkan dan menjadi lebih mempunyai arti ketika dikelola oleh beliau sampai berpulangnya Mamak kita ini diawal Ramadhan 1429H tepatnya tanggal 4 September 2008. Banyak sekali jasa Mamak Amzar Bandaro yang tidak bisa dihitung bagi Palanta RantauNet. Salah satunya mendistribusikan sumbangan rutin ke SMK Dhuafa Padang atas nama RantauNet, yang Alhamdulillah masih berjalan sampai sekarang ini.
Dana Abadi RantauNet setelah berpulangnya Mamak Amzar Bandaro, sementara sekarang dipegang oleh Mamak Muhammad Dafiq Saib Sutan Lembang Alam (Bekasi).

September-Oktober 2002, terjadi intrik, fitnah dan pertengkaran yang tidak perlu terhadap berjalannya Palanta RantauNet. Kejadian ini sempat menjadikan terbelah dan tarik menarik kepentingan yang cukup tajam diantara pendiri, penggiat, anggota Palanta dan sukarelawan Urang Dapua Rantaunet dalam berjalannya Palanta ini.

Pada periode ini posting Palanta RantauNet diramaikan dengan kehadiran ustadzah Rahima Rahim yang sedang sekolah di Universitas Al Azhar Kairo-Mesir, serta orang tua kita Mamak Sutan Zubir Amin (waktu itu Konsulat Jenderal Ri di Marseille-Prancis, sekarang di Jakarta). Juga aktifitas off-line RantauNet yang sangat bergairah oleh rang mudo (generasi muda) Palanta RantauNet diantaranya: Dewis Natra, Rafaini, Hendra Messa, Ronald Prima Putra, Yuhendri, Nofendri T Lare Sutan Mudo, Yenharni Kampai, Ronal Chandra, Yulharmaen, Dr Rahyussalim, Yurnaldi (udayoel) dengan kegiatan sosial-sosialnya serta meeting point setiap minggu pagi dilapangan tenis RUSPAU Halim Perdanakusuma, Jakarta Timur.

Awal periode ini muncul juga banyak tokoh-tokoh ‘anonim antagonis’
yang meramaikan diskusi Palanta RantauNet, seperti: Urpas, Rarach, Esteranc Labiah, Panggugek, John Dachtar, Basri Hasan Sutan Bagindo Nagari (2 terakhir nama asli) dengan segala pro-kontra atas kontroversial diskusi mereka.

Sekitar awal 2003 melalui komunikasi RantauNet diupayakan berdirinya Minang Incorporated, dengan aktifisnya Bapak MC Baridjambek, Bapak Ridwan M Risan, Bapak Darul Makmur, Bapak Ismal Sutankayo (Alberta, Canada), Uda Ardi Usman (California, USA), Ronal Chandra yang juga khirnya atidak berjalan sebagaimana yang diharapkan.

RantauNet periode 2004 – 2005

Karena server semakin dimakan umur dan web buildernya meninggal dunia, website versi kedua di http://www.rantaunet.com yang tanpa data back-up akhirnya pada Januari 2004 hilang bersama rusaknya server.
Karena domain rantaunet.com adalah kepunyaan Pak Eddy Ernadi Budisantoso maka mulai tanggal 19 April 2004 diputuskan memakai hosting membayar setiap tahun kepada salah satu Web Hosting dengan biaya swadaya dari anggota Palanta. Dimulailah pendistribusian email melalui palanta@minang.rantaunet.org.

Ephi Lintau (Yuhefizar) dari Universitas Andalas, Padang mulai pertengahan tahun 2005 membangun website versi ketiga di http://www.rantaunet.org sekaligus menjadi web administrator’
Berjalannya website harus diakui harus memerlukan upaya besar dan konsistensi yang tinggi. Periode ini juga awal dan berkembangnya website Cimbuak http://www.cimbuak.net oleh beberapa aktifis Palanta RantauNet, yang tadinya hanya sebagai website ‘Urang Sungaipua’
tetapi kemudian bergeser menjadi Portal Minangkabau serta http://www.west-sumatra.com juga menimbulkan pemikiran baru jika website Palanta RantauNet harus mencari suatu yang berbeda dari yang sudah ada.

Beberapa anggota yang mulai meramaikan Palanta RantauNet, seperti Mamak Mulyadi Datuak Marah Bangso (Palembang), Mamak Zul Amri Piliang (Denpasar), Zulhendrif Bandaro Labiah, Tasril Moeis Tan Ameh (Jakarta), Uni Hanifah Damanhuri (Bengkulu), M Syahreza dan bergabungnya banyak keturunan Minangkabau yang ada di negeri jiran Malaysia.

RantauNet Periode 2006 – sekarang

Dengan anggota-anggota dan penggiat-penggiat yang punya kegigihan yang luar biasa seperti Uda Yulnofrins Napilus (Jakarta) dan orang tua kita Bapak Chaidir Nien Latief Datuak Bandaro (Bandung; meninggal dunia 25 Februari 2008, pada usia 80 tahun), Bapak Saafroedin Bahar Soetan Madjolelo (Jakarta; mantan Komisioner Hukum Adat, Komisi Nasional Hak Asasi Manusia) serta Ibu Nuraini B Prapdanu (Bekasi), Heri Tanjuang (Paris, France) dan beberapa nama lain di Jakarta:
Asfarinal Nanang (Jakarta), , Eka Tarwiyat Hadisaputra (Jakarta), Aslim Nurhasan, Herman Jambak dan penggiat angkatan muda Palanta RantauNet, antara lain: Beni Innayatullah, Boby Lukman Piliang, Arief Budiman S Rangkayo Mulia, Yos Fitrayadi (Mantari Sutan) dan beberapa yang lainnya.

Palanta RantauNet semakin bermakna karena ikut sebagai tempat dilakukannya komunikasi awal ide-ide dan kerja besar membangun
Minangkabau:
1. MPKAS (Masyarakat Pencinta Kereta Api Sumatera Barat), September
2006 2. MAPPAS (Masyarakat Peduli Pariwisata Sumatera Barat) 3. Forum Saudagar Minang, Oktober 2007 4. Rencana Kompilasi Adat Basandi Syarak, Sayarak Basandi Kitabullah (ABS-SBK), 2007-2008 Karena serangan junk dan spam mail yang semakin menggila sehingga semakin sulit secara teknis mengurus mailing list di server sendiri maka bulan Maret 2007, Palanta RantauNet memilih rantaunet@googlegroups.com sebagi distribusi email.

Adinda Nofendri T Lare dari Banda Aceh mulai akhir 2006 juga mulai aktif penuh di Dapua RantauNet, selain sanak-sank yang ikut mamantau di Dapua sejak lama, seperti: Zahendri Chaniago, Darul Makmur dan Bundo Hayatun Nismah Rumzy.

Belakangan hadir juga kembali nama-nama lama yang mempunya kompetensi untuk bahasan tentang Minangkabau dan masalah-masalah sosial umum yang berkaitan dengan Minangkabau, seperti: sanak Suryadi (peneliti dan filologis, Universitas Leiden-Netherland), Buya H Mas’oed Abidin (Padang), Eka Aurihan Datuak Endang Pahlawan (Jakarta), Azmi Abu Kasim Datuak Bagindo (Jakarta), Drg Abraham Ilyas (Palembang), Indra Jaya Piliang (Peneliti dan Calon Legislatif 2009), Uda Andrinof Chaniago (peneliti UI Depok), Dr HK Suhaimi (Paang & Pekanbaru), serta banyak nama-nama yang sangat bersemangat menyampaikan tulisan serta berdiskusi tentang Minangkabau, antara lain: Jupardi alias Andi Jepe (Pekanbaru), Dedy Yusmen (Jakarta), Evy Nizhamul (Serpong, Tangerang), Zulkarnaian Kahar (sekarang di Houston, Texas-USA), Nofiardi (Pangkalan Kerinci-Riau), Syofiardi Bachyul (dari http://www.padangkini.com; Padang), Mairizal ‘Riri’ Chaidir (Bekasi) dan banyak nama lagi yang tidak mungkin bisa disebutkan satu persatu.

Penutup

Palanta RantauNet sudah eksis jauh sebelum mailing list sangat populer sebagai media komunikasi groups seperti sekarang ini. Malah Palanta RantauNet sudah ada jauh sebelum adanya mailing list gratis, mulai dari OneList.com kemudian merger dengan eGroups.com dan akhirnya dibeli Yahoo menjadi YahooGroups.com sebagai server mailing list terbesar saat ini dan kemudian belakangan Google yang juga menyediakan mailing list gratis GoogleGroups.com. Palanta RantauNet awalnya berjalan secara berpindah-pindah mencari tumpangan pada server-server di Amerika Serikat karena belum berkembangnya internet di tanah air saat itu dan pada akhirnya saat ini Palanta RantauNet ikut memakai RantauNet@yahoogroups.com dan RantauNet@GoogleGroups.com

RantauNet tidak pernah menyatakan diri sebagai mailing list representatif dari Urang Rantau. Karena dengan teknologi informasi sekarang dimana jarak dan waktu bukan menjadi masalah lagi, harusnya dikotomi antara Ranah dan Rantau sudah tidak seharusnya lagi dipermasalahkan. Nama RantauNet dipilih awalnya hanya karena mailing list ini berdiri di rantau Amerika Serikat.

Walaupun RantauNet mempunyai “Dana Abadi RantauNet Foundation”(!?), sayang sekali secara formal organisasinya tidak pernah bisa terwujud.
Sejak tahun 1999 beberapa kali dicoba membuat organisasi internal RantauNet (non-profit), tetapi tidak pernah dapat berjalan bahkan selalu layu sebelum berkembang. Karena diskusi untuk membentuk organisasi RantauNet selalu menjadi isu yang tidak menarik di Palanta PantauNet sendiri.

Tentu saja berjalannya Palanta RantauNet melibatkan sangat banyak nama-nama dalam perjalanannya, jadi masih dibutuhkan cek and recek dan perubahan yang terus menerus untuk detail garis besar sejarah di atas. Karena memang sejarah RantauNet begitu berwarna, melibatkan ribuan nama yang datang-pergi atau keluar-masuk ataupun anggota yang sampai sekarang masih bertahan yang tidak mungkin bisa disebutkan satu persatu. Karena memang melalui rentang waktu yang cukup lama dan sangat panjang. Bagaimanapun RantauNet sangat berterima kasih kepada pendiri-pendiri dan aktifis-aktifis RantauNet yang disebutkan diatas ataupun yang belum disebutkan karena sangat mungkin banyak sekali nama yang terlupakan. Juga kepada seluruh Mamak-mamak, Ibu-ibu, Uni-uni, Uda-uda dan seluruh warga RantauNet yang tetap ada di tengah-tengah komunitas ini dalam pasang naik dan surutnya perjalanan Palanta RantauNet ini.

Arsip-arsip lama Palanta Rantaunet yang masih tersisa bisa dilihat:
2000-2003 http://www.mail-archive.com/rantau-net@rantaunet.com/mail123.html
2005-sekarang http://groups.yahoo.com/group/RantauNet

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.